Aquascape Walstad Style: Penjelasan dan Point Pentingnya

Aquascape Walstad Style – Sebagian besar penghobi di akuarium yang ditanam sering menggunakan sejumlah besar teknologi / peralatan untuk memberikan pencahayaan yang baik, filtrasi, injeksi CO2, dan dosis pupuk di tangki aquascape mereka, beberapa penghobi memilih untuk menanam tanaman dengan menggunakan teknologi seminimal mungkin, dan berhasil menumbuhkan tanaman yang sehat dan subur.

Pendekatan yang kadang-kadang disebut “tangki tanaman alami” dan dipopulerkan oleh Diana Walstad ini, menyarankan penggunaan tanah sebagai pengganti yang murah untuk aquasoil atau kerikil akuarium, tanpa filtrasi, tanpa injeksi CO2, dan pencahayaan terbatas.

Aquascape Walstad Style Penjelasan dan Point Pentingnya

Sebaliknya, ikan dan tumbuhan perlu saling menjaga keseimbangan sistem. Hanya sedikit ikan yang dipelihara untuk meminimalkan penumpukan limbah ikan. Ikan memberi pupuk pada tanaman (kotoran ikan) dan mengeluarkan CO2 saat bernafas.

Tanaman kemudian akan menggunakan nutrisi dan CO2 ini untuk bertindak sebagai penyaringan alami dan akan mengeluarkan oksigen saat mereka bernafas untuk ikan dan proses / siklus akan berulang dan seterusnya. Tanah dan hardscape akan menjadi rumah bagi koloni bakteri menguntungkan yang akan memecah zat beracun (Amonia dan nitrit) menjadi bentuk yang tidak terlalu berbahaya (nitrat).

Lapisan bawah tanah juga akan memastikan bahwa tanaman tumbuh cukup baik untuk bersaing dengan alga.

Kami dapat menggunakan filter atau tidak dan tidak perlu sering mengganti air setelah tangki terpasang. Cukup sediakan pengadukan air permukaan yang baik dan isi ulang dengan air jika permukaan air semakin rendah karena penguapan.

Point Penting Walstad Style

Tangki Apa yang Digunakan?

Metode Walstad sangat fleksibel berkaitan dengan ukuran tangki yang ingin Anda pilih. Penghobi menggunakan tangki sekecil akuarium 2,5 galon, ke tangki nano (5 sampai 10 galon), ke tangki sedang (10 sampai 20 galon) ke tangki besar (30 galon ke atas).

Cahaya Apa yang Digunakan?

Seperti yang saya katakan sebelumnya, metode Walstad hanya membutuhkan pencahayaan rendah-sedang sehingga perlengkapan lampu LED atau tabung T5 yang layak dapat melakukan pekerjaan pencahayaan dengan baik. Bahkan cahaya ambient dari matahari bisa digunakan, meski tidak ada sinar matahari langsung.

Saya tetap akan merekomendasikan untuk menggunakan peredup dengan cahaya. Kapan pun Anda bisa menyesuaikan intensitas pencahayaan lebih rendah, saat Anda melihat ganggang mulai muncul. Tujuannya di sini adalah untuk mengungguli alga dengan menggunakan tanaman yang tumbuh cepat.

Metode Walstad bertujuan untuk tidak menggunakan banyak teknologi, jangan menggunakan pencahayaan tinggi dengan gaya ini (tetapi tidak ada yang dapat menghentikan Anda untuk menggunakan pencahayaan tinggi, tetapi ketahuilah bahwa, menggunakan pencahayaan tinggi, berarti tangki Walstad Anda dapat menjadi tidak seimbang dalam waktu singkat , karena pencahayaan tinggi biasanya dikaitkan dengan penyuntikan CO2 dan takaran pupuk. Anda harus menemukan keseimbangan lagi, dan sudah tidak disebut Walstad Tanam Tank lagi kan?).

Jika Anda mengetahui keterampilan elektronik dan bangunan, Anda bahkan dapat membuat sendiri / bereksperimen dengan lampu Anda dengan bohlam LED, manik-manik LED bertenaga tinggi, beberapa juga berhasil dengan lampu sorot LED, bahkan strip LED 5730, 5630, 5050, 3528. Saya pribadi membuat strip LED 5630, dengan LED putih hangat, putih dingin, merah dan biru.

Lihat Juga: Desain Aquascape Lainnya >> Klik Disini

Rute mana pun yang Anda pilih untuk penerangan akuarium yang ditanam, yang terpenting adalah Anda harus dapat mengontrol / menyesuaikan intensitas (yang dapat dilakukan dengan dimmer pihak ke-3 untuk LED, atau jika dimmer tidak memungkinkan, Anda harus dapat menyesuaikan ketinggian perlengkapan pencahayaan Anda).

Substrat Apa Yang Bisa Digunakan?

Anda dapat menggunakan lapisan tanah halaman belakang biasa berukuran 1 inci, tanah pot, atau tanah taman dengan lapisan kerikil berukuran sedang berukuran 1 inci atau lapisan tipis pasir lembam. Bakteri menguntungkan di dalam tanah membutuhkan oksigen untuk menguraikan limbah organik di akuarium sehingga tidak membuat tanah tercekik dengan lapisan kerikil atau pasir yang tebal.

Hindari tanah yang memiliki bahan tambahan pupuk atau terlalu banyak bahan organik pembusuk (kompos) karena terlalu banyak asam organik yang dilepaskannya akan bocor ke kolom air.

Jika Anda memiliki air yang lembut, Anda dapat menggunakan kerikil, cangkang atau cangkang telur dengan tanah sebagai sumber kalsium.

Sedangkan untuk persiapan tanah, Anda bisa memasak / menggorengnya atau memasaknya di bawah sinar matahari sebelum digunakan. Anda tidak ingin organisme / parasit / telur berpindah ke akuarium Anda bukan?

Selama beberapa minggu pertama hingga satu bulan, tanah akan / mungkin bocor tanin dan mungkin mengaburkan air sehingga sering diperlukan penggantian air pada tahap ini. Itulah mengapa kami juga akan merekomendasikan untuk menggunakan filter di bawah ini ketika kami membahas tentang filtrasi.

Setelah parameter air tangki Anda stabil, tanah secara alami mengandung bakteri nitrifikasi yang akan memecah zat beracun seperti amonia dan nitrit menjadi nitrat yang tidak terlalu berbahaya. Namun, peningkatan kadar nitrat masih berbahaya bagi ikan Anda, tetapi lapisan bawah tanah yang lebih dalam juga mengandung bakteri denitrifikasi yang akan menghilangkan nitrat sampai batas tertentu dan mengubahnya menjadi Gas Nitrogen yang tidak aktif dan tidak akan memengaruhi ikan dan parameter air Anda. .

Tanah juga akan melepaskan karbonat ke dalam kolom air dan akan sangat merangsang pertumbuhan tanaman dan menstabilkan KH, tidak ada lagi Sindrom Tangki Lama. Substrat dengan lapisan tanah bertahan selama bertahun-tahun (sekitar 10 tahun lebih atau kurang) karena kotoran ikan dan tumbuhan akan mengisi kembali nutrisi yang dibutuhkan tanaman dari tanah sehingga tidak perlu menambahkan pupuk selama bertahun-tahun.

Bakteri menguntungkan dari tanah akan dengan cepat mengubah kotoran ikan dan makanan ikan yang tidak dimakan menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh tanaman untuk kebutuhan nutrisinya.

Lihat Juga: Model Aquarium Air Laut

Apakah Saya Perlu Menyuntikkan CO2?

Tujuan dari metode Walstad bukanlah untuk menggunakan peralatan sebanyak mungkin yang tujuan dari peralatan tersebut dapat digantikan dengan cara-cara alami, seperti injeksi CO2. Selain itu, kami hanya akan menggunakan tanaman cepat tumbuh (hardy plants) pada awal penyiapan sehingga tidak perlu menginjeksikan CO2 di sini.

Saat ikan bernafas dan saat limbah organik diuraikan oleh bakteri menguntungkan, CO2 diproduksi secara alami dan dapat segera digunakan oleh tanaman.

Penyaringan

Cara Walstad sebenarnya tidak melarang Anda menggunakan filter, bisa menggunakan filter atau tidak. Filter dengan ukuran yang tepat dapat menyediakan agitasi air permukaan yang dibutuhkan untuk pertukaran gas yang baik dengan atmosfer, menciptakan aliran arus untuk distribusi nutrisi dan CO2 yang diproduksi secara alami di dalam akuarium, dan dapat membantu tanah dengan filtrasi mekanis dan biologis.

Targetkan tingkat perputaran air 5x hingga 10x. Misalnya, jika Anda memiliki tangki sepanjang 15 galon, Anda harus memilih filter yang membalikkan air dengan kecepatan 75 (x5) hingga 150 galon per jam (gph) (x10).

Filter juga akan membantu membersihkan kolom air ketika tanah melepaskan tanin dalam beberapa minggu pertama. Beberapa penghobi bahkan melepas filter setelah air tangki bersih dan hanya akan menggunakan pembuat gelombang, atau pompa submersible untuk memberikan pergerakan air di permukaan dan aliran air.

Tetapi jika ikan Anda dibiakkan dan tangki Anda menjadi terlalu banyak, yang berarti lebih banyak limbah yang harus terurai, kami sarankan untuk tidak melepaskan filter karena akan sangat membantu dengan penyaringan biologis yang dilakukan oleh tanah.

Apakah Saya Perlu Dosis Pupuk?

Tidak perlu memberi pupuk karena ikan dan tanaman akan saling menyeimbangkan kebutuhan.

Hardscape

Anda juga dapat menggunakan batu dan kayu apung, namun jangan menutupi seluruh substrat sepenuhnya. Batuan dan kayu apung juga bisa menjadi rumah bagi bakteri menguntungkan.

Ikan Apa Yang Cocok?

Akuarium Walstad, dulu memiliki parameter air yang stabil, dapat menjadi rumah bagi banyak jenis ikan pilihan Anda. Hanya saja, jangan terlalu banyak menimbun. Ikan komunitas nano masih merupakan rekomendasi terbaik yang bisa kami berikan. Misalnya, Anda dapat memasukkan 6 Kardinal Tetra ke dalam tangki Walstad berukuran 15 hingga 20 galon. Minimal 6 orang agar bisa bersekolah dan hal ini tidak dianggap overstocking.

Spesies ikan kecil lainnya adalah Harlequin Rasboras, Chili Rasboras, Ember Tetras, Neon Tetra (meskipun lebih sensitif terhadap parameter air Anda daripada Cardinal Tetra), Mollies, Platties, Zebra Danios, White Skirt Tetras, dll.

Pemilihan Tanaman 

Saat memulai tangki Walstad, kita harus selalu menggunakan tanaman yang tumbuh cepat dan mulai menanam banyak sampai parameter air stabil. Tambahkan tanaman yang tumbuh lebih lambat seperti Anubias dan Bucephalandras setelah parameter air tangki stabil dan tanaman yang tumbuh cepat terbentuk.

Tanaman yang tumbuh cepat akan mengonsumsi amonia dan nitrit terlebih dahulu, yang lebih mereka sukai daripada nitrat.

Pemeliharaan

Karena merupakan ekosistem tertutup mandiri, tidak ada perubahan air yang sering perlu dilakukan di Tangki Walstad. Beberapa penghobi bahkan pergi selama beberapa bulan tanpa penggantian air, hanya mengisi ulang air ketika levelnya turun.

Di masa depan, Anda dapat memangkas tanaman Anda atau Anda mungkin ingin mencabut beberapa tanaman, ingatlah bahwa Anda menggunakan tanah dan itu akan membuat tanah beterbangan, puing-puing, dan mulm menjadi berantakan. Kami menyarankan untuk melakukan ini dengan mematikan pompa, dan menyaring terlebih dahulu agar kotoran dan tanah dapat mengendap dengan cepat di dasar.

Contoh Walstad Style

Aquascape Walstad Style