Coral Tank Di Residensial Casablanca

Coral Tank adalah akuarium laut yang secara mencolok menampilkan karang hidup dan invertebrata laut lainnya serta ikan yang berperan dalam menjaga lingkungan terumbu karang tropis. Coral Tank membutuhkan pencahayaan yang tepat, pergerakan air yang bergejolak, dan kimia air yang lebih stabil daripada Fish Only Tank dan pertimbangan cermat diberikan pada hewan karang mana yang sesuai dan cocok satu sama lain.

Coral Tank Di Residensial Casablanca

Seperti judul dari artikel ini yaitu Coral Tank Di Residensial Casablanca, maka dalam artikel kali ini kami akan membahas sebuah projek Coral Tank milik client kami. Dalam projek Coral Tank kali ini, size dari Aquarium yang di pesan oleh client kami berada di size 150cm x 60cm x 60cm.

Desain Coral Tank Residensial

Contoh Coral Tank Residensial

Dalam Aquarium jenis ini, yang menjadi titik fokus adalah Coral itu sendiri, sedangan ikan hanya menjadi penghias dari Aquarium ini. Dalam membuat Coral Tank, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dengan baik, seperti :

1. Memilih Aquarium 

Untuk mengurangi potensi masalah dengan pengelolaan air, langkah pertama adalah memilih akuarium sebesar yang kalian rasa dapat ditampung. Semakin besar volume air yang bekerja, semakin stabil kondisinya, sehingga memungkinkan kalian untuk meniru lingkungan terumbu alami. Kaca atau akuarium akrilik? Kaca, meskipun lebih berat, tidak mudah tergores saat dibersihkan.

Lihat Juga: Desain Aquarium Air Laut

2. Suhu Air 

Banyak buku dan artikel menyarankan bahwa sistem laut yang sehat yang berisi ikan, karang, dan tumbuhan membutuhkan suhu 23-25°C (73-77°F). Untuk spesies Indo-Pasifik yang ada di Indonesia, beberapa orang telah menemukan, melalui banyak trial and error, bahwa suhunya seharusnya 24-25.5°C (75-78°F) dengan suhu optimum 25°C ( 77°F).

Ujung bawah skala ini didominasi oleh tangki karang dan ujung atas untuk akuarium yang sebagian besar berisi ikan. Selain itu, sehubungan dengan pencahayaan, pastikan tudung memiliki ventilasi yang baik agar tidak terlalu menghangatkan air. Close up akuarium ini sangat penting karena tingkat oksigen terlarut di dalam air menurun seiring dengan kenaikan suhu sehingga menyebabkan masalah pernapasan pada ikan dan karang.

Cara paling andal untuk menjaga suhu tetap konstan adalah dengan menggunakan Chiller (unit Pendingin). Jika suhu air Aquarium kalian di atas 27°C, oksigen terlarut jauh lebih sedikit di dalam air dan karang menjadi memutih dan mati dengan cepat. Oleh karena itu, Chiller mengurangi efek terhadap lingkungan.

3. Filter (Penyaringan)

Penyaringan Filtrasi adalah elemen penting untuk Aquarium Coral.

4. Memahami Siklus Nitrogen 

Sederhananya, siklus nitrogen melibatkan pemecahan senyawa organik yang mengandung nitrogen menjadi zat yang lebih sederhana. Ini dilakukan oleh bakteri tertentu. Proses metabolisme ikan dan pembusukan makanan yang tidak dimakan pertama-tama menghasilkan sejumlah amonia, yang cukup berbahaya bagi ikan dan banyak organisme laut lainnya.

Untungnya, ada bakteri spesifik yang memecah amonia menjadi nitrit, meski tetap berbahaya bagi ikan. Tapi kemudian nitrit dipecah oleh bakteri lain menjadi nitrat, yang lebih mudah ditoleransi daripada dua zat lainnya. Alga dan tumbuhan di akuarium laut memanfaatkan nitrat dalam proses metabolisme mereka. Akan tetapi, ini tidak dilakukan dengan cara yang cukup cepat.

5. Metode Filtrasi

Pro dan kontra dari berbagai sistem filtrasi telah diperdebatkan. Banyak fauna laut terbalik sangat peka terhadap kondisi air, dan penyaringan yang baik adalah rahasia sukses pemeliharaan terumbu. Ada tiga kategori utama filtrasi : Mekanis, Kimia, dan Biologis. Filtrasi yang benar sangat penting untuk amonia dan nitrit tangki yang sehat.

6. Level Ph

Tingkat PH Idealnya tingkat PH harus antara 8,0 dan 8,3 dengan tingkat optimal pada 8,2. Kecenderungan normalnya adalah levelnya turun daripada naik, jadi level PH harus dipantau dengan hati-hati oleh penyedia layanan pemeliharaan akuarium kalian.

Lihat Juga: Parameter Aquarium Air Laut

7. Wavemaker 

Banyak karang (invertebrata laut) relatif tidak bergerak dan membutuhkan berbagai tingkat pergerakan air untuk menyediakan oksigen tingkat tinggi yang mereka butuhkan. Karena makanan biasanya dibawa ke mereka dengan cara ini, pergerakan air di akuarium memberikan fungsi vital. Diperlukan pergerakan air yang kuat di permukaan untuk memenuhi kebutuhan oksigen.

Selain itu, pompa submersible yang ditempatkan dengan baik diperlukan untuk menciptakan arus, yang memungkinkan karang untuk memberi makan dan membuka sepenuhnya. Meskipun mereka seperti bebatuan kecil dalam keadaan tidak aktif, beberapa karang dapat menempati area 10 kali lebih besar jika terbuka penuh. Sangat penting bagi kalian yang mendekorasi tangki memahami spesies mana yang harus ditempatkan di mana, karena ada yang membutuhkan arus kuat dan yang tidak bisa, bersama dengan mereka yang berkembang di celah yang tenang, dan mereka yang membutuhkan cahaya kuat.

8. Pencahayaan 

Bahan terakhir yang perlu kita perhatikan adalah pencahayaan. Tujuannya adalah meniru sinar matahari alami semaksimal mungkin. Oleh karena itu, disarankan untuk memiliki spektrum sinar biru (UV) selama 12 jam sehari, dan spektrum penuh (putih dan UV) selama 8-10 jam dalam sehari, ini minimumnya.

9. Ikan 

Sejumlah besar spesies tersedia di Indonesia. Namun, banyak yang tidak cocok untuk akuarium atau telah membatasi jumlah ikan di tangki kalian yang ditangkap menggunakan kalium sianida, yang sangat umum di Indonesia. Mereka yang ditangkap dengan sianida cenderung mati dengan sangat cepat.

Perlu kalian ketahui bahwa tidak disarankan untuk mengisi akuarium kalian hingga penuh dengan ikan, karena:

  1. Beberapa ikan yang akan memakan karang halus
  2. Beberapa ikan akan memakan ikan lain atau menggertaknya sampai mati.
  3. Beberapa ikan mengeluarkan racun saat mati (mis. Blowfish – puffers). Ini dapat memberikan dampak yang buruk di dalam Aquarium ketika mereka mati.

Sekian informasi Coral Tank yang bisa kami sampaikan, nantikan artikel-artikel Akvodecor selanjutnya