Pentingnya Nutrisi Coral, Simak Supaya Coral Mekar dan Berkembang Biak

jasa setting aquarium air laut

Sebelum membahas nutrisi coral secara keseluruhan, penting untuk diketahui bahwa coral memenuhi kebutuhan nutrisinya melalui berbagai cara. Pertama, dari hubungan simbiosisnya dengan alga zooxanthellae. Fitoplankton ini tertanam dalam jaringan coral dan mengubah produk sampingan karbon dioksida, nitrogen, dan fosfor menjadi zat yang dapat dimanfaatkan oleh coral. Paling banyak 85% kebutuhan coral akan karbohidrat, asam amino, vitamin, dan asam lemak dipenuhi oleh alga tersebut.

Meskipun memenuhi 85% kebutuhan nutrisi dan energi coral dapat menjamin kelangsungan hidupnya, namun hal ini belum menyediakan cukup nutrisi dan energi bagi coral untuk matang hingga pada titik di mana mereka dapat bertelur atau mekar sempurna. Jadi apa sebenarnya nutrisi yang diperlukan oleh coral untuk berkembang dan mekar dengan baik? Simak penjelasannya di bawah ini.

Empat komponen dasar nutrisi untuk coral

Dimulai dengan empat komponen dasar ini, coral membangun strukturnya dan membutuhkannya untuk pertumbuhan. Karbohidrat adalah unsur awal, dari mana asam amino, senyawa esensial kedua ini, disintesis. Dari asam amino itu, coral membangun semua proteinnya, termasuk pigmen, yang penting untuk pigmentasi. Dengan tidak adanya cukup karbohidrat dan, lebih jauh lagi, asam amino, coral akan kekurangan pigmentasi yang sangat dibutuhkan. Asam lemak, unsur pembangun ketiga, berfungsi sebagai sumber energi utama bagi sel dan sangat diperlukan untuk pembangunan strukturnya. Vitamin, yang merupakan prekursor dan kofaktor bagi sebagian besar proses biologis di dalam coral, merupakan komponen terakhir.

Memperoleh pengetahuan bahwa karang memerlukan masing-masing senyawa ini memungkinkan seseorang untuk mengembangkan pemahaman mendasar tentang kebutuhan yang penting bagi kelangsungan hidup mereka. Coral lunak mendapatkan makanannya dengan satu cara, sementara coral LPS mendapatkan makanannya dengan cara lain, dan coral SPS mendapatkan makanannya dengan cara yang ketiga. Ada prinsip-prinsip pola makan tertentu yang diikuti oleh semua karang, namun spesifikasi dan metode memperoleh nutrisi berbeda-beda antar spesies. Karena coral tidak dapat bergerak, mereka tidak dapat mencari makan di luar lingkungan terdekatnya. Namun, mereka telah berevolusi untuk meningkatkan efisiensi mencari makan.

pentingnya nutrisi coral

Selama periode malam hari, ketika sebagian besar coral sedang mencari makan, mereka mengalami perluasan jaringan, meningkatkan sekresi lendir, dan melepaskan polip, yang semuanya dirancang untuk menjerat mangsa atau bahan organik terlarut (DOM). Karang mengkonsumsi beragam organisme, selain sisa-sisa fotosintesis yang berasal dari zooxanthellae mereka. Ini termasuk detritus, krustasea kecil, pseudoplankton, larva invertebrata, ikan kecil, telur ikan, dan seperti yang disebutkan sebelumnya, DOM.

Pilih jasa perawatan aquascape di sini
Pilih jasa maintenance aquascape di sini
Cari suplier air laut di sini

DOM dan detritus adalah sumber makanan yang paling signifikan di antara zat-zat tersebut, dan bakteri adalah yang paling signifikan. Penelitian telah mengungkapkan bahwa mikroba memiliki kapasitas untuk secara mandiri memasok kebutuhan karbon dan nitrogen sehari-hari. Selain itu, bakteri berfungsi sebagai sumber fosfor penting bagi zooxanthellae. Sayangnya, spesies bakteri yang paling penting bagi nutrisi coral masih belum diketahui, begitu pula apakah spesies coral yang berbeda mengonsumsi spesies bakteri yang berbeda. Lendir dan silia dimanfaatkan oleh coral untuk memakan bakteri, menarik bakteri yang menempel dan berenang bebas. Ketika jumlah mikroba menguntungkan tersedia dalam jumlah yang cukup, jumlah nutrisi yang dapat mereka berikan akan sangat tinggi jika dibandingkan dengan energi yang dibutuhkan untuk menangkap dan mencernanya.

Selain itu, bakteri mungkin memainkan peran penting dalam menyediakan elemen jejak bagi karang. Berdasarkan tinjauan saya terhadap literatur yang relevan, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa karang mengonsumsi sebagian besar elemen secara langsung; sebaliknya, mereka memperoleh unsur-unsur ini melalui konsumsi mikroorganisme. Pentingnya bakteri dalam menyediakan nutrisi bagi karang tidak bisa dilebih-lebihkan; oleh karena itu, penting untuk menjaga jumlah dan variasi bakteri yang tepat di akuarium karang. Hal ini juga dapat memberikan penjelasan mengenai kondisi menguntungkan yang diamati dalam tangki yang dilengkapi dengan sumber karbon untuk “memberi makan” mikroba. Sumber karbon, yang mungkin terdiri dari alkohol, cuka, gula, atau zat lain, tidak hanya menyuplai energi bagi bakteri yang bertanggung jawab atas konsumsi nitrat dan fosfat, namun juga berpotensi meningkatkan perkembangbiakan bakteri yang mengonsumsi karang, sehingga berkontribusi terhadap kerusakan karang. ‘ persediaan makanan.

Jika karang tampak pudar atau lemah, atau jika karang LPS tertentu menjadi sasaran makanan ini, maka makanan ini diarahkan ke coral tersebut. Kompresor balik berkurang dayanya selama periode ini dan dikembalikan ke kapasitas maksimumnya dua jam kemudian. Setelah beberapa bulan, ketika kimia air dan faktor-faktor penting lainnya di akuarium tetap stabil, efek pemberian pakan menjadi jelas dalam bentuk pertumbuhan coral dan peningkatan konsumsi kalsium dan alkalinitas. Perlu diketahui bahwa proses ini memerlukan waktu.

Pemberian nutrisi yang tepat pada karang dapat memberikan hasil yang baik; Namun, praktik ini bukannya tanpa kekurangan jika dijalankan secara tidak benar. Awalnya, tingkat nutrisi dan DOM yang berlebihan dapat menyebabkan berkembangnya alga, cyanobacteria, atau bakteri jika jumlah yang berlebihan dimasukkan baik secara bersamaan atau secara umum. Selain itu, pemberian pakan juga dapat meningkatkan populasi parasit tertentu, seperti anemon majano dan aiptasia, cacing bulu, keong vermetid, dan cacing kipas, meskipun dilakukan dengan benar. Oleh karena itu, parasit ini harus diberantas atau dikurangi secara drastis sebelum diberikan pakan, agar tidak menjadi masalah. Predator alami dari hama ini harus dimanfaatkan bila memungkinkan.

Pengetahuan mengenai kebutuhan nutrisi karang dan invertebrata lainnya masih baru, dan masih banyak yang belum ditemukan. Masuk akal untuk berspekulasi bahwa semakin banyak reefer yang memberi nutrisi coral mereka setelah mengamati dampak positif dari memberi makan coral terhadap kesehatan mereka secara keseluruhan, termasuk pemijahan, pertumbuhan, dan warna. Akan menarik untuk mengamati apakah, seiring berjalannya waktu, peningkatan nutrisi ini menghasilkan peningkatan laju pemijahan atau keberhasilan pemijahan di karang, selain manfaat lain yang mungkin baru mulai kita pahami.

Referensi:
The Importance of Coral Nutrition/ reefbuilders.com/ diakses tanggal 1 Januari 2024

Tim kami akan segera membantu anda. Silakan klik CS yang tersedia dibawah ini