15 Jenis Boxfish Yang Unik dan Cocok Dipelihara Dalam Aquarium Air Laut

Boxfish atau yang biasa disebut juga sebagai ikan kotak ini memiliki bentuk dan warna yang unik serta mencolok. Beberapa orang mengira bahwa ikan ini masuk kedalam kategori ikan buntal. Padahal mereka sama sekali bukan dari keluarga yang sama. Ikan boxfish ini tidak memiliki duti ditubuhnya dan juga mereka tidak bisa menggelembung seperti ikan buntal. Tubuh dari ikan boxfish ini keras dan bisa dikatakan menyerupai cangkang. Ikan ini memiliki banyak jenis di laut bebas, sedangkan di perdagangan Aquarium hanya ada beberapa jenis saja. Ada apa saja? Berikut informasi yang bisa saya berikan :

  1. Ostraciidae

Ostraciidae

Ostraciidae adalah keluarga squared fish dan bony fish yang termasuk dalam keluarga Tetraodontiformes, ikan ini berkerabat dekat dengan pufferfishes dan filefishes. Ikan dalam famili ini dikenal dengan nama yang berbagai macam seperti ikan boxfishes, cofferfishes, cowfishes dan trunkfishes. Ini berisi sekitar 23 spesies yang masih ada dalam 6 genera yang masih ada. Anggota keluarga ini muncul dalam berbagai warna berbeda, dan terkenal karena pola heksagonal atau “honeycomb” pada kulit mereka.

Mereka berenang dengan cara mendayung. Sisiknya yang seperti pelat heksagonal menyatu menjadi karapas padat, segitiga atau seperti kotak, dari mana sirip, ekor, mata, dan mulutnya menonjol. Karena sisik lapis baja yang berat ini, Ostraciidae terbatas pada gerakan lambat, tetapi hanya sedikit ikan lain yang mampu memakan ikan dewasa. Boxfishes Ostraciid dari genus Lactophrys juga mengeluarkan racun dari kulitnya ke air di sekitarnya, selanjutnya melindungi mereka dari pemangsaan. Meskipun dewasa secara umum berbentuk persegi, Ostraciidae muda lebih bulat. Yang muda sering kali memamerkan warna-warna yang lebih cerah daripada yang dewasa. Cowfish cakar ayam, Acanthostracion quadricornis, dapat tumbuh hingga panjang 50 cm, tetapi umumnya lebih kecil di lintang yang lebih tinggi.

Ostraciids bisa kita temukan di samudra Atlantik, Hindia, dan Pasifik. Berbagai anggota keluarga ini mampu mengeluarkan surfaktan kationik melalui kulit mereka yang dapat bertindak sebagai mekanisme pertahanan kimiawi. Contohnya adalah pahutoksin, racun kimiawi kristal yang larut dalam air yang terkandung dalam lendir yang disekresikan dari kulit Ostracion lentiginosus dan anggota keluarga ikan trunkfish lainnya ketika mereka sedang stres.

Pahutoksin adalah ester kolin klorida dari asam 3-asetoksipalmitat yang berperilaku mirip dengan saponin steroid yang ditemukan di echinodermata. Ketika lendir beracun ini dilepaskan dari ikan, ia dengan cepat larut di lingkungan dan berdampak negatif pada ikan apa pun di sekitarnya. Hal ini dimungkinkan karena toksin ini sangat mirip dengan deterjen tertentu, sehingga menambahkan deterjen ini sebagai polutan ke air laut berpotensi mengganggu proses yang dimediasi reseptor dalam kehidupan laut.

  1. Honeycomb Cowfish (Acanthostracion polygonius)

Honeycomb Cowfish (Acanthostracion polygonius)

Honeycomb Cowfish (Acanthostracion polygonius) termasuk dalam famili Ostraciidae. Ia juga dikenal hanya sebagai trunkfish atau cowfish. Honeycomb Cowfish memiliki sisik heksagonal seperti baju besi yang menutupi sebagian besar tubuhnya. Dinamai karena pola unik seperti sarang lebah dan “tanduk”. Pola ini membantu ikan berbaur dengan terumbu karang. Kebanyakan honeycomb cowfish cenderung berwarna biru, tetapi bisa juga berwarna kuning, abu-abu, atau hijau.

Ikan remaja umumnya lebih berwarna daripada ikan dewasa. Mereka tidak memiliki sirip perut, dan sirip ekornya bulat. Honeycomb cowfish memiliki beberapa sisik bertulang dan “tanduk” yang dimodifikasi. Ini berfungsi sebagai sarana perlindungan. Honeycomb cowfish dapat dibedakan dari ikan yang serupa dengan dua duri di atas matanya dan pola heksagonal. Dibandingkan dengan boxfish lainnya, Honeycomb cowfish memiliki mulut yang lebih kecil dan menonjol serta bibir yang berdaging. Panjang tubuh maksimal 50 cm, tapi rata-rata panjang 25 cm. Spesies ini tersebar di seluruh Atlantik barat, Laut Karibia, dan perairan dekat Brasil.

Lihat Juga: Gallery Aquascape

Mereka tidak ada di sebagian besar Teluk Meksiko, tetapi ada populasi di sekitar Florida. Honeycomb Cowfish hidup di perairan yang hangat dan jernih di dekat terumbu karang, hamparan rumput laut, dan di muara. Ini adalah spesies yang tidak umum dan berhati-hati. Cowfish honeycomb biasanya soliter, tetapi dapat dilihat dalam kelompok bertiga yang terdiri dari satu jantan dan dua betina. Sedikit yang diketahui tentang reproduksi mereka, tetapi mereka diketahui kawin di perairan terbuka.

Mereka telah diamati dengan cepat berenang ke permukaan berpasangan, melepaskan gamet mereka, dan dengan cepat berenang kembali ke bawah. Cowfish honeycomb memiliki kemampuan berubah warna untuk melindungi diri dari predasi. Setelah disamarkan, ikan dapat diam dalam waktu lama. Ikan remaja memiliki kemampuan berenang yang lebih baik daripada ikan dewasa karena tubuh mereka yang lebih bulat. Pemberian makan terjadi pada siang hari. Makanan mereka terdiri dari invertebrata laut kecil termasuk udang, spons, alga, dan tunicata.

  1. Scrawled Cowfish (Acanthostracion quadricornis)

Scrawled Cowfish (Acanthostracion quadricornis)

Scrawled Cowfish (Acanthostracion quadricornis) adalah spesies ikan boks yang berasal dari Atlantik timur. Ukurannya berkisar dari 20 sampai 38 cm, dengan panjang maksimum 46 cm dan dapat ditemukan di kedalaman antara 1,8 dan 24,4 meter. Hal ini biasa terjadi sesekali di Florida dan Bahamas, sesekali tidak umum di Karibia. Itu juga terjadi di Teluk Meksiko, utara ke Massachusetts, Bermuda dan selatan ke Brasil di perairan beriklim tropis dan hangat. Ia memiliki ciri khas seperti pola coretan tanda kebiruan yang menutupi tubuhnya; garis biru membentang dari moncong ke sirip dubur dan memiliki sepasang duri tajam di atas setiap mata, dinamakan “cowfish” karena menyerupai tanduk sapi. Poin terakhir ini membedakan cowfish dari trunkfish. Secara keseluruhan itu diwarnai biru-hijau sampai kuning.

Namun, bisa menjadi gelap, pucat dan berubah warna. Secara signifikan ia memiliki dua duri tajam di depan sirip dubur. Sirip perut dan sirip punggung berduri tidak ditemukan pada ikan cowfish. Hampir selalu akan ada bintik hitam bercak di sepanjang tubuh, dan tiga sampai empat garis horizontal di pipi. Mereka biasanya memiliki kurang dari lima belas gigi di setiap rahang. Karena Scrawled Cowfish adalah spesies air dangkal, maka sebagian besar akan selalu ditemukan di dalam dan di sepanjang hamparan rumput. Jika diganggu, ia mungkin tetap tidak bergerak tampaknya mengandalkan kamuflase. Scrawled Cowfish suka memakan invertebrata kecil seperti kepiting dan tunicata. Ini juga akan memakan beberapa spesies vegetasi laut.

  1. Spotted Trunkfish (Lactophrys bicaudalis)

Spotted Trunkfish (Lactophrys bicaudalis)

Spotted Trunkfish (Lactophrys bicaudalis) adalah anggota keluarga Ostraciidae. Ini dapat ditemukan di terumbu di seluruh Karibia, serta Samudra Atlantik barat daya. Spesies ini mendapatkan namanya dari bintik hitam yang menutupi tubuhnya yang berwarna keputihan atau kuning keemasan. Di banyak negara Karibia, ini dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai Boxfish atau Cowfish. Anggota famili ini dikenal sebagai ikan kotak karena mereka memiliki lapisan luar yang keras yang terdiri dari sisik seperti pelat heksagonal yang menyatu menjadi karapas padat, segitiga atau seperti kotak.

Mata, moncong, sirip, dan ekor menonjol dari sini. Ikan batang berbintik pada dasarnya berwarna putih atau kekuningan dengan pola teratur berupa banyak bintik hitam pada tubuh dan sirip ekor. Tepat di belakang mata, ikan dewasa memiliki deretan diagonal tiga bintik putih di mana bintik hitam diharapkan. Moncongnya putih polos, tidak ada duri di atas mata, dan ada sepasang duri lancip di depan sirip dubur. Spotted Trunkfish ditemukan di Laut Karibia, paruh selatan Teluk Meksiko, Pulau Ascension, dan pantai timur laut Amerika Selatan hingga Brasil. Ia menyukai air jernih dan biasanya diasosiasikan dengan terumbu karang dengan celah, lubang dan overhang, pada kedalaman hingga sekitar 30 meter. Karena sisik lapis baja yang berat, ikan trunkfish yang terlihat biasanya terbatas pada gerakan lambat, dilakukan dengan memberi riak pada sirip punggung dan duburnya dan dengan lembut memukul sirip dada. Jika diperlukan gerakan yang lebih cepat, ia juga dapat menggunakan sirip ekor untuk penggerak. Makanannya adalah spesies bentik, makan di atau dekat dasar laut. Makanannya meliputi kepiting, udang, moluska, bulu babi, bintang laut, bintang rapuh, teripang, tunicata, dan lamun. Spotted Trunkfish seperti semua ikan batang dari genus Lactophrys, mengeluarkan racun tak berwarna dari kelenjar di kulitnya saat disentuh. Racun ini hanya berbahaya jika tertelan, jadi tidak membahayakan penyelam. Namun predator, sebesar hiu perawat, bisa mati karena memakan Trunkfish.

  1. Buffalo Trunkfish (Lactophrys trigonus)

Buffalo Trunkfish (Lactophrys trigonus)

Lactophrys trigonus biasa disebut buffalo trunkfish atau trunkfish adalah ikan boxfish asli Atlantik Barat. Ikan trunkfish memiliki bintik-bintik putih kecil yang menyebar. Dua daerah, terletak di daerah dada dan pertengahan antara insang dan ujung posterior karapas, berisi pelat heksagonal bermata gelap yang bersama-sama membentuk tanda seperti rantai. Panjangnya bisa mencapai 30 sampai 50 cm dan berat mencapai 3,3 kg.

Spesies ini berasal dari Atlantik Barat dari Kanada hingga Brasil, termasuk Teluk Meksiko, Bermuda, dan Karibia. Catatan dari Mediterania masih kurang diverifikasi. Ini mendiami daerah dengan puing-puing karang, padang lamun dan terumbu lepas pantai, dengan kedalaman di atas 50 meter. Boxfish adalah pemakan bentik dan akan mencari makan pada lamun, krustasea, moluska, cacing, tunicata dan berbagai invertebrata bentik kecil. Mereka adalah makanan populer di seluruh Karibia, dan spesies kecil dalam perdagangan akuarium.

  1. Smooth Trunkfish (Lactophrys triqueter)

Smooth Trunkfish (Lactophrys triqueter)

Triqueter Lactophrys juga dikenal sebagai Smooth Trunkfish adalah spesies ikan kotak yang ditemukan di dan dekat terumbu di Laut Karibia, Teluk Meksiko, dan bagian subtropis di Samudra Atlantik barat. Smooth Trunkfish memiliki tubuh bersudut yang dilapisi sisik seperti piring, tumbuh hingga panjang maksimum 47 cm, meskipun 20 cm adalah ukuran yang lebih normal.

Smooth Trunkfish adalah ikan yang paling sulit ditangkap di Samudera Atlantik. Tubuhnya tertutup karapas bertulang dan, jika dilihat dari depan, berbentuk segitiga dengan bagian atas yang sempit dan alas yang lebar. Ikan memiliki moncong runcing dengan bibir menonjol melingkari mulut kecil. Ekornya berbentuk seperti kuas. Warna latar umumnya gelap dengan pola bintik-bintik putih kecil, seringkali dalam kelompok heksagonal yang memberikan tampilan seperti sarang lebah di bagian tengah tubuh. Ujung moncong dan daerah sekeliling sirip dada berwarna gelap dengan sedikit bintik dan mata berwarna hitam. Sirip biasanya berwarna kekuningan dengan dasar dan ujung berwarna gelap. Mereka hanya memiliki sinar lembut tanpa duri. Ikan remaja memiliki tubuh berwarna gelap yang ditutupi bintik-bintik kuning besar.

Seiring bertambahnya usia, mereka mengembangkan area pucat di mana tanda sarang lebah nantinya akan muncul. Smooth Trunkfish ditemukan hingga kedalaman sekitar 50 meter di terumbu karang dan di atas dasar laut berpasir di Laut Karibia, Teluk Meksiko, dan Samudra Atlantik bagian barat. Jangkauannya meluas dari Kanada dan Teluk Maine ke selatan hingga Brasil. Smooth Trunkfish biasanya menyendiri tetapi terkadang bergerak dalam kelompok kecil. Ia menggunakan bibirnya yang menonjol untuk mengeluarkan semburan air yang mengganggu dasar laut berpasir dan mengungkapkan setiap invertebrata bentik yang terkubur dangkal.

Ia memakan moluska kecil, cacing polychaete, cacing acorn, cacing kacang tanah, krustasea kecil, spons dan tunicata. Di beberapa daerah, Smooth Trunkfish ditangkap untuk di konsumsi manusia. Kadang juga dipelihara di akuarium terumbu. Perhatian harus digunakan bagaimanapun karena ikan ini menghasilkan zat beracun, ostracitoxin, dalam sekresi lendir dari kulit. Ketika ikan stres, racun akan dibebaskan ke dalam air dan beberapa tangki sehingga sistem akuarium telah diracuni oleh racun ikan ini dan seluruh penghuni aquarium akan mati karena teracuni.

  1. Longhorn Cowfish (Lactoria cornuta)

Longhorn Cowfish (Lactoria cornuta)

Cowfish longhorn (Lactoria cornuta) juga disebut boxfish bertanduk, adalah spesies boxfish dari keluarga Ostraciidae, dikenali dari tanduk panjangnya yang menonjol dari depan kepalanya, mirip seperti yang dimiliki sapi atau banteng. Mereka adalah penduduk kawasan Indo-Pasifik dan dapat tumbuh hingga 50 cm. Ikan yang sudah dewasa adalah ikan karang, seringkali menyendiri dan teritorial, dan hidup di sekitar pasir atau dasar puing hingga kedalaman 50 meter.

Mereka adalah omnivora, memakan alga bentik, berbagai mikroorganisme, dan foraminiferans yang berasal dari sedimen, spons, cacing polychaete dari dataran pasir, moluska, krustasea kecil, dan ikan kecil, mampu memakan invertebrata bentik dengan meniup semburan air ke dalam substrat berpasir. Habitat utamanya adalah terumbu karang di laguna, di dataran terumbu, dan di terumbu karang laut yang dilindungi.

Ikan remaja berasosiasi dengan karang Acropora. Kisaran kedalaman adalah 1 sampai 45 meter, mungkin juga hingga 100 meter. Ikan ini bisa ditemukan di Laut Merah dan Afrika Timur ke arah timur melalui Indonesia ke Marquesas, ke utara ke selatan Jepang. Termasuk Tuamotus, Korea selatan, utara ke Kepulauan Ryukyu di selatan Jepang, selatan ke Australia dan Pulau Lord Howe, dan lepas Afrika selatan di Atlantik. Perairan tropis dan subtropis.

Salah satu perbedaan dari ikan lainnya adalah tidak adanya penutup insang, yang diganti dengan celah atau lubang kecil. Sisik ikan ini berbentuk lempeng heksagonal bergabung menjadi karapas padat, berbentuk segitiga, seperti kotak, dari situ sirip dan ekor menonjol. Metode berenang mereka yang unik, yang disebut renang ostraciiform, menyebabkan mereka terlihat seperti sedang melayang. Mereka tidak memiliki kerangka panggul, jadi mereka tidak memiliki sirip perut. Mereka adalah cowfish perenang lambat yang mudah ditangkap dengan tangan, mengeluarkan suara mendengus saat ditangkap. Ini adalah spesies cowfish paling terkenal dalam perdagangan akuarium.

  1. Thornback Cowfish (Lactoria fornasini)

Thornback Cowfish (Lactoria fornasini)

Thornback cowfish (Lactoria fornasini) adalah spesies boxfish beracun yang ditemukan di seluruh Indo-Pasifik tropis dari Afrika Timur hingga Kepulauan Bass (Polinesia Prancis). Ia dapat tumbuh hingga panjang maksimum 23 cm . Ini adalah ikan langka yang memakan invertebrata kecil yang diambilnya dari dasar laut. Julukan khusus fornasini adalah untuk menghormati naturalis amatir Italia Carlo Antonio Fornasini, yang bekerja di Mozambik. Seperti anggota lain dari famili Ostraciidae, Thornback cowfish memiliki sisik heksagonal seperti lempeng yang menyatu bersama untuk membentuk karapas padat seperti kotak, dari mana mata, mulut, sirip dan ekor menonjol. Mulut kecil dan bibir menonjol, punggung agak cembung, panggul cekung dan perut membulat, menyebabkan ikan menyerupai dompet.

Ada duri pra-okuler kecil di kedua sisi kepala, tulang belakang besar menonjol dari punggung punggung dan tulang belakang berukuran sedang dari masing-masing punggung panggul dekat sirip dubur. Baik sirip punggung maupun sirip dubur tidak memiliki duri tetapi keduanya memiliki sembilan sinar lembut, sedangkan sirip ekor berbentuk kipas dan memiliki sepuluh sinar. Panjang khas ikan ini adalah 15 cm, warnanya bervariasi, dan berubah untuk menyesuaikan dengan lingkungan ikan; umumnya cokelat pucat dengan bintik-bintik atau tanda bergelombang berwarna kuning, ungu muda atau biru. Di beberapa daerah, ikan ini beracun. Thornback cowfish berasal dari daerah tropis Indo-Pasifik. Jangkauannya membentang dari pantai timur Afrika antara Tanzania dan Afrika Selatan dan pulau Madagaskar, hingga Jepang, Indonesia, Australia, Hawaii, dan Pulau Rapa. Itu terjadi di daerah pasir, puing-puing, karang dan alga baik di laguna maupun di sisi terumbu karang. Itu dapat ditemukan sedalam 132 meter tetapi kisaran kedalaman yang lebih normal adalah antara sekitar 6 dan 30 meter.

  1. Triangular Boxfish (Tetrosomus concatenatus)

Triangular Boxfish (Tetrosomus concatenatus)

Triangular Boxfish (Tetrosomus concatenatus) adalah salah satu dari empat spesies ikan dalam genus Tetrosomus dalam keluarga Boxfish. Ikan ini mencapai panjang maksimal 30 cm. Spesies ini ditemukan di lautan Pasifik Indo-Barat. Ini berkisar dari Afrika Timur hingga Jepang selatan dan Kaledonia Baru.

  1. Camel Cowfish (Tetrosomus gibbosus)

Camel Cowfish (Tetrosomus gibbosus)

Tetrosomus gibbosus biasa disebut cowfish unta karena adanya punuk pada lunas punggungnya, merupakan salah satu dari 22 spesies dalam famili ikan boxfish, Ostraciidae. Ini adalah ikan sirip pari. Nama umum lainnya termasuk helm cowfish, humpback turretfish dan thornbacked boxfish. Hal ini paling dekat hubungannya dengan Tetrosomus reipublicae, turretfish smallspine. Tetrosomus gibbosus adalah spesies ikan boxfish asli Indo-Pasifik Barat, tetapi telah berkembang biak di Laut Mediterania melalui migrasi Lessepsian.

Lihat Juga: Gallery Aquarium Laut

Hal ini terutama ditemukan pada kedalaman 37 sampai 110 meter di lereng atau di atas dasar berlumpur, tetapi terkadang dapat dilihat di dekat padang lamun yang dangkal. Seperti spesies ikan boxfish lainnya, dagingnya beracun. Ini memakan berbagai jenis invertebrata dan alga. Kadang-kadang masuk ke perdagangan akuarium, tetapi sulit untuk dipelihara.

Tetrosomus gibbosus biasanya memiliki panjang sekitar 20 cm ketika sudah dewasa, tetapi dapat mencapai panjang hingga 30 cm. Ikan dalam genus Tetrosomus dicirikan oleh adanya karapas, cangkang atas yang keras yang dibentuk oleh lempengan skala tebal. Tubuhnya benar-benar terbungkus dalam cangkang tulang ini, kecuali beberapa lubang kecil seperti mulut, mata, dan insang. Mulut kecil dengan bibir berdaging dan gigi kerucut biasanya berjumlah kurang dari 15.

Tetrosomus gibbosus memiliki daging, organ, dan duri yang beracun, dan diketahui mengeluarkan lendir beracun sebagai pertahanan atau bila diganggu. Racun ini bisa berakibat fatal bagi manusia atau organisme laut lain yang bersentuhan dengannya. Tetrosomus gibbosus bersifat hermafrodit; semua individu dari spesies ini terlahir sebagai betina, tetapi beberapa dapat berubah menjadi jantan saat mereka tumbuh. Ikan remaja hidup bersama di kelompok kecil, tetapi individu menjadi soliter saat mereka dewasa.

Tetrosomus gibbosus adalah spesies omnivora, dan makanannya diketahui mencakup rumput laut, spons, moluska, cacing, dan krustasea yang ditemukan di dasar habitatnya. Tetrosomus gibbosus hidup di perairan tropis dangkal atau laut hangat dengan dasar berlumpur. Ini adalah spesies pantai yang sering ditemukan di terumbu karang. Ia tidak bisa berenang jarak jauh dan karena itu tidak hidup di perairan pelagis. Status konservasinya tidak menjadi perhatian di daerah mana pun kecuali di Laut Cina Selatan, di mana ia dianggap sebagai spesies yang terancam punah.

  1. Yellow Boxfish (Ostracion cubicus)

Yellow Boxfish (Ostracion cubicus)

Yellow Boxfish (Ostracion cubicus) adalah salah satu spesies ikan kotak. Ini dapat ditemukan di terumbu karang di seluruh Samudra Pasifik dan Samudra Hindia serta Samudra Atlantik tenggara. Ostracion cubicus mencapai panjang maksimum 45 cm. Seperti namanya, bentuknya kotak. Boxfish juga dikenal dengan tubuh lapis baja dan kaku yang dalam banyak kasus akan menghambat pergerakan.

Kerugian ini diimbangi dengan bentuk karapas ikan boxfish yang jauh lebih menguntungkan untuk gaya berenangnya yang disesuaikan, yang dikenal sebagai penggerak ostraciiform. Saat masih remaja, warnanya kuning cerah. Seiring bertambahnya usia, kecerahan memudar dan spesimen yang sangat tua memiliki warna biru-abu-abu hingga hitam dengan kuning pudar.

Makanan Yellow Boxfish sebagian besar terdiri dari alga laut, tetapi juga memakan cacing, spons, krustasea, moluska, dan ikan kecil. Ketika stres atau terluka, ia melepaskan neurotoxin tetrodotoxin (TTX) dari kulitnya, yang mungkin terbukti mematikan bagi ikan di perairan sekitarnya. Warna kuning cerah dan bintik hitam adalah bentuk pewarnaan peringatan (aposematism) untuk setiap predator potensial.

Yellow Boxfish adalah hewan soliter. Pembiakan terjadi selama musim semi, dalam kelompok kecil yang terdiri dari 1 jantan dan 2 sampai 4 betina. Pada tahun 2006, Mercedes-Benz meluncurkan mobil konsep Bionic, yang terinspirasi dari bentuk Yellow Boxfish. Diasumsikan bahwa karena kelincahan ekstrim yang digunakan ikan boxfish untuk bermanuver, maka bentuknya aerodinamis dan stabil dengan sendirinya.

Namun, analisis oleh para ilmuwan menunjukkan bahwa kelincahan ikan kotak disebabkan oleh kombinasi tubuh yang tidak stabil secara aerodinamis dan cara ikan menggunakan siripnya untuk bergerak.

  1. Spotted Boxfish (Ostracion meleagris)

Spotted Boxfish (Ostracion meleagris)

Spotted Boxfish atau white-spotted boxfish (Ostracion meleagris) adalah spesies ikan boks yang ditemukan di Samudra Hindia dan Pasifik. Ini ditemukan di terumbu pada kedalaman dari 1 hingga 30 meter.Spesies ini tumbuh dengan panjang 25 cm. Jantan dan betina memiliki warna yang berbeda, punggung jantan dan betina kehitaman dengan bintik-bintik putih, dan memiliki sisi kebiruan dengan garis dan bintik-bintik kekuningan cerah. Betina dan remaja berwarna coklat tua sampai kehitaman dengan bintik-bintik putih. Seperti spesies ikan boks lainnya, tulang belulang ikan boks tutul memberikan tampilan bersudut yang jelas, itu telah digambarkan menyerupai sebuah ottoman.

  1. Shortnose Boxfish (Ostracion nasus)

Shortnose Boxfish (Ostracion nasus)

Ostracion nasus juga dikenal sebagai ikan boks hidung pendek adalah spesies ikan boks yang ditemukan di Samudra Hindia dan Pasifik. Spesies ini tumbuh hingga panjang 30 cm.

  1. Horn-nosed Boxfish (Ostracion rhinorhynchos)

Ostracion rhinorhynchos adalah spesies ikan kotak yang umumnya dikenal sebagai horn-nosed boxfish atau trunkfish. Ini pertama kali dijelaskan oleh Pieter Bleeker pada tahun 1851. Ini ditemukan di Indo-Pasifik Barat, di mana ia mendiami terumbu karang dan memakan invertebrata bentik.

  1. Reticulate Boxfish (Ostracion solorensis)

Reticulate Boxfish (Ostracion solorensis)

Ostracion solorensis adalah spesies ikan boxfish yang berasal dari Samudra Pasifik bagian barat. Nama umumnya adalah ikan buntal reticulate. Panjangnya mencapai 12 cm. Kadang-kadang dipelihara sebagai ikan akuarium.