3 Jenis Ikan Pari Yang Umum Di Pelihara Di Aquarium Air Laut

Ikan Pari atau ikan peh adalah jenis ikan laut yang memiliki 560 spesies dan tergolong dalam 13 famili. Memiliki bentuk yang pipih dan datar serta tidak memiliki tulang. Ikan pari terdiri dari macam-macam jenis dengan ukuran tubuh yang berbeda. Setiap jenisnya juga memiliki kebiasaan yang berbeda dalam menjaga anak-anaknya. Ada jenis ikan pari yang setelah bertelur di dasar perairan, dia akan langsung mengeraminya sampai telur-telur tersebut menetas.

3 Jenis Ikan Pari Yang Umum Di Pelihara Di Aquarium Air Laut

Ada juga yang telurnya disimpan di dalam induk ikan pari betina lalu dikeluarkan setelah tersebut sudah menetas. Ikan pari ini sifatnya lebih tenang dan tidak terlalu banyak menyerang seperti ikan hiu. Dia biasanya memakan ikan yang ukuran tubuhnya lebih kecil dan melakukannya sewaktu berang seperti biasa. Ikan pari tidak memburunya mangsanya seperti yang dilakukan ikan-ikan lainnya. Ikan ini senang hidup dan menyimpan telur-telurnya di perairan pantai yang dangkal dan dekat dengan terumbu karang.

Insang ikan pari terdapat di sisi tubuhnya dengan bentuk yang mirip dengan fentilasi udara. Dengan organ pernapasan tersebutlah udara akan keluar masuk dari tubuhnya. Ikan pari memiliki ekor yang panjang dengan duri yang sangat tajam. Tidak hanya tajam, ekor ikan pari juga memiliki racun yang sangat berbahaya dan mematikan. Ini digunakannya sebagai perlindungan dari serangan pemangsa yang ingin mengganggunya. Berikut 3 jenis ikan pari yang umum di pelihara oleh para hobiis Aquarium air laut :

  1. Bluespotted Ribbontail Ray (Taeniura lymma)

Bluespotted Ribbontail Ray (Taeniura lymma)

Bluespotted Ribbontail Ray adalah spesies ikan pari dari keluarga Dasyatidae. Ditemukan dari zona intertidal hingga kedalaman 30 meter. Spesies ini umum ditemukan di seluruh Samudera Pasifik India dan Pasifik barat di dekat pantai, habitat terkait terumbu karang. Ikan ini cukup kecil, tidak melebihi 35 cm lebarnya, dengan sebagian besar halus, cakram sirip dada oval, mata menonjol besar, dan ekor yang relatif pendek dan tebal dengan lipatan sirip yang dalam di bawahnya.

Baca Juga: 5 Jenis Ikan Hias Frogfish Yang Bisa Kamu Temui di Aquarium Air Laut

Ia dapat dengan mudah dikenali dari pola warnanya yang mencolok dari banyak bintik biru elektrik dengan latar belakang kekuningan, dengan sepasang garis biru di bagian ekor.Pada malam hari, sekelompok kecil ikan pari pita biru mengikuti pasang naik ke dataran berpasir untuk mencari invertebrata bentik kecil dan ikan bertulang di sedimen. Saat air pasang surut, sinar terpisah dan mundur ke tempat berlindung di terumbu. Reproduksi adalah vivipar aplacental, dengan betina melahirkan hingga tujuh anak.

Pari ini mampu melukai manusia dengan duri ekornya yang berbisa, meski lebih memilih kabur jika terancam. Karena keindahan dan ukurannya, sinar ribbontail berbintik biru populer di kalangan aquarists pribadi meskipun tidak cocok untuk Aquarium. Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) telah mendaftarkan spesies ini sebagai Hampir Terancam, karena menghadapi degradasi habitat yang meluas dan tekanan penangkapan ikan yang intensif di seluruh wilayah jelajahnya. Tersebar luas di perairan dekat pantai di kawasan tropis Indo-Pasifik, Bluespotted Ribbontail Ray memiliki jangkauan yang membentang di sekitar pinggiran Samudra Hindia dari Afrika Selatan hingga Semenanjung Arab hingga Asia Tenggara, termasuk Madagaskar, Mauritius, Zanzibar, Seychelles, Sri Lanka, dan Maladewa. Jarang terjadi di Teluk Persia dan Teluk Oman.

Di Samudra Pasifik, spesies ini ditemukan dari Filipina hingga Australia utara, serta di sekitar banyak pulau Melanesia dan Polinesia hingga Kepulauan Solomon.Jarang ditemukan lebih dalam dari 30 meter, Bluespotted Ribbontail Ray adalah spesies penghuni dasar yang sering mengunjungi terumbu karang dan dataran berpasir yang berdekatan. Hal ini juga biasa ditemukan di zona intertidal dan kolam pasang surut, dan telah terlihat di dekat padang lamun. Setiap musim panas, sejumlah besar pari ribbontail berbintik biru tiba di Afrika Selatan. Piringan sirip dada dari Bluespotted Ribbontail Ray berbentuk oval, lebarnya sekitar empat per lima, dengan moncong membulat hingga bersudut lebar.

Mata yang besar dan menonjol segera diikuti oleh spirakel yang lebar. Ada lipatan kulit yang sempit di antara nares dengan tepi posterior berpohon, mencapai melewati mulut. Rahang bawah turun di tengah dan dalam alur hadir di sudut mulut. Ada 15 sampai 24 baris gigi di kedua rahang, disusun menjadi pelat seperti trotoar, dan dua papila besar di dasar mulut. Sirip perut sempit dan bersudut. Ekor yang tebal dan tertekan berukuran sekitar 1,5 kali panjang cakram dan memiliki satu atau dua (biasanya dua) duri bergerigi di belakang pangkal ekor, ada lipatan sirip yang dalam di permukaan perut, mencapai ujung ekor, dan garis tengah yang rendah di permukaan atas.

Baca Juga: Galeri Desain Aquarium Air Laut

Kulitnya umumnya halus, kecuali mungkin ada beberapa duri kecil di tengah punggung.Pewarnaan punggung mencolok, terdiri dari banyak bintik biru neon melingkar dengan latar belakang coklat atau hijau kekuningan, ukuran bintik bervariasi, menjadi lebih kecil dan lebih padat ke arah tepi cakram. Ekor memiliki dua garis dengan warna biru yang sama sepanjang setiap sisi sejauh duri. Matanya berwarna kuning cerah dan perutnya berwarna putih. Individu yang ditemukan di Afrika bagian selatan mungkin tidak memiliki garis ekor biru.Bluespotted Ribbontail Ray tumbuh dengan lebar 35 cm, panjang 80 cm, dan berat mencapai 5 kg.

  1. Red Stingray (Hemitrygon akajei)

Red Stingray (Hemitrygon akajei)

Ikan pari merah (Hemitrygon akajei) adalah spesies ikan pari dalam keluarga Dasyatidae, ditemukan di barat laut Samudera Pasifik di lepas pantai Jepang, Korea, dan Cina, dan mungkin di tempat lain.Ikan ini terutama mendiami habitat dangkal, berpasir dekat pantai, dan telah diketahui memasuki air payau. Ikan pari merah memiliki cakram sirip dada berbentuk berlian dan mendapatkan nama umum dari bagian bawah berwarna oranye-merah cerah, mungkin juga ada bercak oranye di berbagai titik di permukaan atasnya. Kebanyakan individu tidak lebih dari 1 meter.

Makan terutama pada krustasea dan ikan bertulang, ikan pari merah memainkan peran ekologis kunci sebagai predator puncak di lingkungannya. Reproduksi adalah vivipar aplacental, dengan betina melahirkan 1 atau hingga 10 anak pada suatu waktu. Ikan pari merah dihargai sebagai makanan di Jepang, sejumlah besar ditangkap sebagai bycatch dan dibawa ke pasar, yang tampaknya menyebabkan penurunan populasi spesies yang tidak produktif ini. Akibatnya, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) telah menilai itu sebagai Hampir Terancam.

Ikan pari merah mungkin endemik di barat laut Samudra Pasifik, ditemukan di seluruh perairan pantai Jepang dari Hokkaidō sampai Okinawa, dan juga hidup di lepas pantai Korea, Cina daratan dan Taiwan.Spesies ini telah dilaporkan dari Thailand, Filipina, Fiji, dan Tuvalu. Namun, apakah catatan ini benar-benar mewakili D. akajei masih harus ditentukan.Ikan pari merah biasanya ditemui di daerah berpasir dekat pantai dan di teluk pada kedalaman 10 meter atau lebih, tetapi juga mendiami dataran berlumpur, terumbu karang, dan muara.

Baca Juga: Jenis-Jenis Ikan Dottyback Yang Di Pelihara Dalam Aquarium Laut

Ikan pari merah dapat tumbuh hingga 2 meter, panjang 0,66 meter, meskipun sebagian besar tidak melebihi 1 meter panjangnya. Berat maksimum yang tercatat adalah 10,7 kg. Ia memiliki cakram sirip dada berbentuk berlian lebih lebar dari panjangnya, dengan margin depan hampir lurus menyatu dengan moncong segitiga. Mata kecilnya sedikit lebih tinggi, dan diikuti oleh spirakel yang hampir dua kali lebih besar.

Ada lipatan kulit yang tebal di antara lubang hidung yang besar.Gigi disusun dengan pola quincunx menjadi permukaan seperti trotoar. Betina dan remaja memiliki gigi tumpul, sedangkan jantan dewasa memiliki gigi runcing dan rekurung. Ada deretan 3 papila di dasar mulut, kadang-kadang hingga 2 pasang papila aksesori di sampingnya. Ekornya seperti cambuk dan berukuran 1 sampai 1,5 kali selama cakramnya lebar.

Tulang belakang yang panjang dan bergerigi berasal dari sepertiga ekor pertama, dan diikuti oleh lunas punggung rendah dan lipatan sirip perut. Sinar muda memiliki kulit halus, sementara orang dewasa memiliki bercak dentikel dermal kecil di antara dan di belakang mata, dan sederet duri di sepanjang garis tengah punggung. Ada 1 sampai 6 tuberkel di depan tulang belakang ekor, dan banyak dentikel kecil di belakang. Spesies ini berwarna coklat polos di atas, seringkali dengan warna kuning atau oranye di depan mata, di belakang spirakel, di sekitar tepi cakram, dan di samping pada ekor di depan tulang belakang. Ekor menggelap hingga hampir hitam ke arah ujung dan di lipatan sirip perut.

Bagian bawahnya berwarna putih dengan bercak oranye-merah cerah. Sebagai predator puncak di jaring makanan demersal dekat pantai, ikan pari merah memainkan peran ekologis yang signifikan. Krustasea adalah komponen terpenting dari makanannya, diikuti oleh ikan bertulang kecil dan kemudian cacing annelida, sedangkan moluska jarang dikonsumsi. Di Teluk Tokyo, spesies mangsa penting krustasea adalah Crangon affinis untuk jantan, Oratosquilla ijimai untuk betina, dan Anisomysis ijimai untuk remaja, spesies mangsa ikan terpenting adalah Sardinops melanostictus, diikuti oleh Conger myriaster. Seperti ikan pari lainnya, ikan pari merah adalah vivipar aplacental.

  1. Shovelnose Ray

Shovelnose Ray

Shovelnose ray, giant shovelnose ray atau giant guitarfish adalah spesies ikan dalam keluarga Rhinobatidae yang ditemukan di Indo-Pasifik tengah, mulai dari India hingga Laut Cina Timur, Kepulauan Solomon, dan Australia utara. Ikan ini biasa ditemukan di daerah pantai dangkal hingga kedalaman setidaknya 100 meter. Termasuk bakau, muara dan dilaporkan juga di air tawar.Panjangnya mencapai 2,7 meter dan berwarna coklat keabu-abuan sampai coklat kekuningan di atasnya dengan moncong yang lebih pucat.